Sunday, 1 June 2014

Seram!!! Kepala Di Atas Kubur!!!





Masa kecik-kecik dulu, aku selalu ikut abah aku pergi usrah. Kadang-kadang dekat, kadang-kadang jauh. Sebagai anak yang baik, chewahh, aku ikut dan memang aku sendiri suka bonceng motor abah aku malam-malam.

Sejuk berangin je… best. Tau tak usrah tu apa? Bagi sesiapa yang tak tau, usrah tu macam perjumpaan la. Dalam perjumpaan tu, macam-macam perkara diperbincangkan, terutamanya berbentuk ilmiah. 


Perjumpaan begini sebenarnya menggalakkan pengeratan silaturrahim sesama kita selain satu cara menyampaikan ilmu. Itu maksud usrah tu. Usrah tu sendiri adalah satu perkataan arab yang memberi makna keluarga.

Satu hari tu, macam biasa, aku ikut abah. Kami tak naik motor. Kerana mak aku ikut sekali, kami berkereta malam tu. Sebenarnya, sebelum tu kami pergi Melaka. Saja la jalan-jalan sambil membeli belah lebih kurang. Dalam perjalanan kami balik tu, singgah la kat tempat biasa sebab abah aku memang ada usrah malam tu.


Kebetulan, ada banyak kereta yang dah parking tepi jalan dekat surau tu. Ada satu ruang kosong kat tepi jalan, sebelah dengan kawasan kubur. Abah aku letak kereta kat situ. Aku dan mak tak keluar, sebab cuma ada setengah jam je lagi majlis tu nak bersurai. Kami sampai lewat sebenarnya.


Mak aku suruh kunci semua pintu kereta. Aku, sebagai anak yang menurut perintah, (huh!), buat la sebagaimana mak aku suruh. Dah lepas tu, aku pandang ke luar tingkap sebelah kiri. 


Ada banyak kubur kat situ. Ustaz aku ajar, kalau kita berada di kawasan kubur, ucapkanlah salam untuk ahli-ahli kubur tu. Kerana aku anak yang taat, maka aku pun buat la… “Assalamualaikum ya ahlul-qubur”.

Aku dengan mak kat dalam kereta masing-masing buat hal sendiri. Mak diam aje kat depan. Aku kat belakang pun tak buat apa, cuma mata je melilau ke seluruh kawasan kubur tu. Hmmm… banyak pokok pisang kat situ. Ada buah ke?

Dengan tak semena-mena mata aku terpaku ke satu kubur berhampiran. Kubur tu terletak lebih kurang 3 meter je dari aku. Aku jadi tak sedap. Apa tu haa…? 


“Makk…!.” Mak aku tak menyahut. Aku, nak kata takut tu tak jugak sebab aku tak nampak sepenuhnya benda tu, cuma samar-samar je. Tapi, dalam samar-samar tu pun, aku masih dapat mengecam. Aku nampak semacam kepala orang sedang memandang tepat ke arahku! Letaknya di atas kubur, sebelah batu nesan.


Makk…” Aku panggil mak, tapi mak diam jugak. Aku dah mula rasa nak nangis, tapi tak terkeluar. Apa yang aku buat, cuma pandang aje kat kepala tu. Sekarang memang aku yakin dengan apa yang aku nampak. Kepala tu pulak seolah-olah senyum kat aku.


Tok! tok! tok!. Aku terkejut tak terkata. Rupanya abah dah sampai, suruh bukak kunci pintu. Mak aku yang bukakan, dan aku berpaling semula ke arah kubur tu.

Kepala tu masih ada.

“Mak.. Abah, benda apa kat situ?  “Tak nampak ke? Ada kepala orang kat situ”. Aku berpaling, pandang abah aku.

Dia beriya-iya cari muka orang yang aku kata tu. Mak pun sama. Aku berpaling semula ke arah kubur tu. Tapi… aikkk! dah hilang! Kepala tu dah tak ada… macam biskut pulak. Aku tak nampak apa-apa lagi. “Dah hilangla abah. Tadi ada… betul…”. Aku takkan nak bohong abah aku pulak, sedangkan aku ni memang seorang anak yang baik, yang tak reti langsung nak berbohong.

“Alaa… takde apa. Saja along nampak je tu. Takde apa. Along ngantuk tu kot.” Abah aku mungkin taknak aku berasa takut, sebab tu dia cakap gitu. Aku memang tak takut pun…! Tapi itu cuma cakap kat mulut je la kan… dalam hati, tuhan saja yang tahu.

Bila dah sampai kat rumah, aku tanya mak, kenapa dia tak menyahut aku panggil tadi. Mak kata dia tertidur laaa… Alaahai, kesian mak aku. Dia penat agaknya. Takpela. “Tapi betul ke mak tak nampak kepala tu tadi?”. “Mana ada… takde apa pun. Kubur tu memang la ada…”. Entah. Aku diam je.



Tak lama lepas tu, aku dah lupa sebab apa, aku singgah kat surau tu waktu zohor. Senyap-senyap, aku pergi semua ke tempat abah parking kereta hari tu. Aku perhatikan betul-betul. 


Aku tak nampak kepala, tapi aku nampak ada huruf nun besar kat kubur tu. Alaa… kan sesetengah orang ada pasang macam dinding kubur yang warna putih tu tapi sekarang dah kurang dah kan.

Ada tertulis ayat kat dinding tu, hujung ayat tu ada huruf nun. Aku dah lupa ayat apa yang tertulis kat situ. Aku pergi panggil abah, dan tunjukkan kubur tu. Haahahaha… dia gelakkan. “Kan abah dah kata, takde apa-apa. Along nampak huruf nun tu je hari tu”.

Sebagai anak yang tak melawan mak bapak, aku diam je. Tapi dalam kepala aku, dah ada jawapan. Kalau aku nampak huruf nun, macam mana dia boleh naik bertenggek atas kubur? Dah tu senyum kat aku pulak tu… Nun tu duduknya kat dinding kubur, bukan atas kubur!

Kisah kepala atas kubur ni berlaku kira-kira 16 tahun yang lalu. Tapi aku tak boleh lupa sebab aku sendiri yang mengalaminya. Sampai ke hari ni, aku tak tau apa sebenarnya yang aku nampak tu. Tapi kalau pun betul memang ada makhluk sebegitu yang aku nampak, aku tak heran-katak.

2 comments:

maae said...

LKS tuu...he..he. itu kan hantu...

Kutukan Dewata said...

ohhh...kepala LKS la tu...kahkahkah!!!